Should I Quit?

Tuesday, February 21, 2017


Siang menjelang sore ini hati saya cukup tergugah setelah melihat postingan teman-teman ataupun orang-orang di instagram yang dengan bangganya menunjukkan kemampuan mereka di bidang musik. Rasanya senang sekaligus sedih.

Senang karena makin banyak orang-orang yang berani melakukan out-of-the box things, ga malu-malu untuk menunjukkan ke orang banyak bahwa sebenarnya mereka bisa loh ngelakuin hal-hal yang dipesimiskan oleh orang lain, bisa lebih dari orang yang mereka jadikan motivasi, dan mereka bisa dengan bahagia menikmati hidupnya melalui hobi mereka dalam bermusik.

Sedih ya.. sedih karena saya sedang “keluar” dari dunia musik, secara perlahan. Masih inget banget rasanya menyanyi sambil berjoget riang dihadapan keluarga besar saya saat kecil dulu. Seneng denger mereka tepuk tangan dan tertawa bahagia melihat saya. Orang yang pertama kali memotivasi saya untuk terus menyanyi ya mereka, keluarga. Terutama mama yang sering membelikan saya CD kompilasi lagu anak-anak tiap pulang kerja, dan malamnya kita nyanyi bareng. Dan hal yang ga pernah saya lewatkan yaitu nonton AFI Junior! Iya, saya suka banget sampai beli CD nya segala. Peserta AFI Junior yang paling saya suka itu Damai, anak perempuan berambut pendek dan suaranya emang bikin damai banget hehehehe saya suka banget waktu dia bawain lagu Bintang Kejora, dan sampai sekarang lagu itu masih saya kenang.

Alhamdulillah nya banyak orang yang suka dengan suara saya, sampai akhirnya waktu saya SD sempet gabung grup musik yang udah beberapa kali rekaman di dapur rekaman. Sayangnya CD rekaman nya sudah hilang entah kemana hahahaha. Setelah itu hobi menyanyi saya masih menemani hari-hari, meskipun udah ga bareng grup musik lagi. Saya masih suka nyanyi-nyanyi dirumah, ikut les vokal untuk skill improving, nyanyi dari panggung ke panggung, dan bikin cover-cover dari berbagai lagu yang selanjutnya di upload ke akun Soundcloud saya, iseng-iseng aja sih hehehehe Kebetulan selama SMP saya antusias banget buat “main” Soundcloud.

Sampai akhirnya saya lulus SMP, saya punya grup musik lagi di SMA pertama saya. Dan itu juga pertama kalinya saya ikut ekskul band di sekolah. Dan rasanya ikut ekskul band disekolah emang ga bisa dijelasin dengan kata-kata, pastinya seneng lah ya ketemu dengan orang-orang yang passion nya sama kaya kita, diajak begini begitu juga ayok aja ahahaha. Pokoknya selama di SMP dan SMA itu saya paling menikmati hari-hari dimana musik jadi andalan saya banget buat berekspresi.

Itu semua dulu.

Setelah saya pindah sekolah ke SMA yang sekarang, entah kenapa jadi ga bergairah untuk bermusik lagi. Mulai dari lingkungan dan orang-orang sekitar, seolah-olah ga “memfasilitasi” saya untuk bermusik. Ga ada yang memotivasi dan menginspirasi. Ada beberapa omongan dari temen-temen baik di sekolah lama maupun baru yang ga setuju ketika tau saya mau berhenti nyanyi aja.

“Sayang banget suara lo”
“ga bersyukur lo dikasih suara bagus malah ga dimanfaatin”
“yaudah sini suara lo buat gue aja”
“apaansih, lo udah cocok banget di musik”
“nanti nyesel loh”

Sebenernya saya juga gamau sepenuhnya berhenti nyanyi. Cuman, saya ngerasa kurang ”srek” dengan lingkungan dan orang-orang di sekitar saya sekarang. Saya ngerasa kehilangan orang-orang yang satu passion dengan saya, yang suka diajak ngapain aja dalam bermusik, bisa menerima perbedaan-perbedaan selera dalam bermusik, dan yang sepenuhnya jatuh cinta dengan musik, bukan sekedar ikut-ikutan hanya untuk diakui di beberapa kalangan.

Sejujurnya saya kangen. Kangen nyanyi, kangen nge-band, kangen tampil di panggung-panggung. Mau balik ke masa-masa dimana suka pulang malem hanya untuk nge-band. Tapi mungkin ga sekarang.

You Might Also Like

0 comments

Like us on Facebook

Flickr Images

Subscribe