It's The Real Tidung Island

Tuesday, August 23, 2016


Dari akhir Juli kemarin, mama udah bawel banget bilang nanti Agustus mau ke Pulau Tidung bareng temen-temennya. Mama bener-bener seneng banget deh kayanya, soalnya jarang banget bisa bepergian bareng temannya tanpa ada urusan kerjaan. Dan mama ngajak saya buat ikut, alesannya si “anak-anaknya temen mama pada ikut, masa kamu ga ikut”. Yaudah deh biar mama seneng hehehehe.

Sabtu pagi kita berangkat ke kantor mama dulu, baru bareng sama teman-teman mama ke Muara Angke. Jam 8 pagi kapal udah berangkat dan kita kebagian tempat di bagian dalam kapal, posisinya masuk ke bawah kapal. Mungkin kira-kira 1 jam-an kita di laut, mama udah tepar karena mabuk laut! Yauda deh pokoknya kita ngabisin waktu di laut buat tidur hahaha.



Sebenernya saya sendiri ga ‘berharap’ terlalu banyak dari perjalanan kali ini. Yang biasanya saya excited banget kalau mau bepergian-sampai bawa baju lebih buat foto-foto, ini malah kaya ga bersemangat karena banyak banget omongan dari orang-orang terdekat kalau ”Tidung itu biasa aja, beda sama foto-foto yang ada di internet”. Dan setelah liat foto-foto orang yang pernah kesana juga emang biasa aja si. Tapi karena mama udah seneng banget yaudah deh lagipula ga bagus menurut orang lain belum tentu ga bagus juga menurut kita, iya ga?

    

Akhirnya saya ke Pulau Tidung cuman bawa sepasang baju buat pulang nanti & baju tidur! Karena mikirnya “elah 2 hari 1 malem doang, lagian tempatnya biasa aja”. Dan saya menyesal…. Karena ternyata meskipun pantai di Pulau Tidung itu ga bagus-bagus banget, tapi disana saya nemuin banyak spot bagus buat foto! Dan saya juga sama sekali ga berenang di laut, minim baju pemirsa hahaha.

Buat keliling Pulau Tidung, kita bisa nyewa sepeda, motor, jalan kaki, atau naik bentor-semacam becak tapi bedanya ini pake motor. Dan ada hal yang sangat disayangkan, banyak sampah di pinggir pantainya :( Kalian jangan buang sampah sembarangan ya, apalagi disaat banyak tempat sampah tersedia.


Pulangnya, kita naik kapal yang sebelumya, dan berangkat jam 10 pagi. Belajar dari pengalaman waktu berangkat, akhirnya kita mutusin buat duduk di bagian atas kapal. Mama bener-bener udah kapok banget duduk di dalem kapal karena ga biasanya mabuk laut kaya gitu. Dan ternyata di bagian atas kapal itu goncangannya jauh lebih terasa hahahaha dan jadi kena angin kencang juga. Jadi deh pulang-pulang pada masuk angin kena angin laut terus-terusan. Tapi Alhamdulillah mama ga mabuk laut pulangnya.





















You Might Also Like

0 comments

Like us on Facebook

Flickr Images

Subscribe