Hujan

Thursday, December 17, 2015


Pagi ini rasanya damaaai banget. Hujan rintik-rintik ga berhenti sejak subuh tadi. Jarang banget memang, lagi libur sekolah gini jam setengah 4 pagi udah keluar rumah cuman buat ngeliat hujan. (Fyi, saya gabisa tidur semalem, jadinya melek terus sampe sekarang). Entah kenapa beberapa tahun belakangan ini saya suka banget sama yang namanya HUJAN. Saya suka aroma tanah yang dibasahi hujan, saya suka dengar suara hujan, sampai dibelai angin yang membawa air hujan pun saya rela.

papa, ini bikin minuman apa"

teh susu, kalau mau bikin masih ada 1 lagi tuh tehnya”

*langsung bikin*

“liat tuh mah anaknya, apa yang papanya suka pasti dia ikut-ikutan”

Duh rasanya udah lama banget ga ada di dalam percakapan seperti ini. Dan tadi pagi sambil ngaduk teh susu yang saya buat, dalam hati saya ngucap syukur sama Allah SWT yang masih kasih saya dan keluarga momen seperti ini. Dan semoga aja umur kami masih panjang supaya momen ini bisa terulang lagi nanti. Memang, ini percakapan yang sangat sederhana. Tapi entah kenapa setiap saya ada di dalam percakapan ini rasanya nyaman & damai banget, ditambah dengan raut wajah kami yang ceria pagi ini. Rasanya seperti di jaman saya SD dimana saya ngerasa dimanjain banget dirumah.

Di musim hujan seperti ini juga bikin saya kangen sama musim hujan di tahun-tahun sebelumnya. Dulu sebelum saya sekolah SD saya tuh malah takut banget sama yang namanya HUJAN. Setiap denger suara hujan saya udah gabisa ngapa-ngapain selain diem mojok, pokoknya denger suara hujan tuh mungkin kaya denger suara petir kali ya. Bahkan saking takutnya saya sama hujan, saya pernah waktu hujan rintik-rintik (padahal masih rintik-rintik belum gerimis) pulang dari sekolah pakai jas hujan lengkap. Jadi udah bisa nebak kalau saya kehujanan yang terjadi apa. Udah pasti NANGIS… duh aneh banget ya saya sama hujan aja kaya mau dikeroyok satu RT.

Entah keajaiban apa yang menghampiri saya, saat saya SD malah sukaaa banget sama hujan dan itu berlanjut sampe sekarang. Banjir di sekolah pun jadi momen yang paling ditunggu setiap tahunnya. Tapi tenang, saya ga main banjiran pake seragam sekolah lengkap dengan sepatu kok haha. Karena memang setiap banjir sekolah diliburkan. Padahal papa ga ngizinin banget buat saya main banjiran tapi yang namanya anak-anak masa liat temennya main doang? Haha

Dan di musim hujan kaya gini bikin saya inget sama tingkah laku papa yang manjain saya banget pas SD. Pokoknya setiap pulang sekolah papa udah nungguin saya didepan rumah dengan senyum yang amat sangat bikin saya nyaman. Bahkan terkadang kalau hujannya lebat banget, papa sampai jemput ke sekolah bawa 2 payung (satu dipake papa  dan satu lagi buat saya) yang ukurannya gede banget buat ukuran anak kecil seperti saya dulu.Terus pas sampai rumah pasti langsung bawa saya ke dapur, dan udah disiapin nasi beserta lauknya. Duh beneran deh saya berasa jadi anak satu-satunya.

Ada satu hal yang saya inget juga. Dulu waktu SD, saya lagi giat banget latihan bulu tangkis. Karena entah kenapa bulu tangkis lagi booming banget di lingkungan rumah saya dulu. Bahkan setiap minggu diadain pertandingan bulu tangkis di lapangan depan rumah, unluckily lapangannya udah berubah jadi rumah sekarang huhuhu. Saya dulu kalau latihan bener-bener ga kenal waktu, bahkan hujan pun saya tetap latihan. Saya pernah main bulu tangkis di lapangan sekolah bareng temen cowo saya saat HUJAN. Dan itu rasanya berat banget ya mainnya, smash sekencang apapun juga useless. Tapi itu keseruannya, saya si lanjut main sampai ada yang nyuruh berhenti HAHA.

Pengen deh rasanya ngulang masa-masa dimana semua hal itu terasa gampang banget, karena pikiran kita juga belum terlalu jauh & bercabang. But just keep being grateful, karena ini tandanya Allah ngasih kita kesempatan buat jadi orang yang kuat J

kebahagiaan bukanlah memiliki apa yang kamu inginkan tetapi menginginkan(menikmati) apa yang kamu miliki” –Rabbi H. Schachtel


XX

You Might Also Like

0 comments

Like us on Facebook

Flickr Images

Subscribe