Confusing

Monday, December 14, 2015

Senin pagi ini complicated, saya memang lagi pengen banget quality time sama diri saya sendiri dirumah. Mau manjain diri saya, ngelakuin apa yang saya mau. Saya mau kaya gini sampai masuk sekolah bulan Januari nanti. Saya mau renungin apa sebenernya yang salah dalam diri saya, diri saya itu kenapa? Sampai-sampai di semester 1 mayoritas nilai pelajaran saya dibawah KKM, setiap pagi papa & mama selalu capek marahin saya, saya sering nangis baik dirumah maupun sekolah, dan masih banyak hal-hal buruk lain yang terjadi. Entah kenapa semester 1 ini jadi gloomy banget buat saya. 


“Roda selalu berputar” ya, mungkin saya belum bisa mencerna kalimat ini sepenuhnya. Mungkin saya masih belum bisa menerima keadaan saya yang sekarang sedang ada dibawah. Saya sadar itu… saya sadar kalau saya ‘kaget’ menjalani keseharian saya yang baru, jadi murid SMA. Saya belum pernah mengalami ini sebelumnya, wajar kalau saya ‘kaget’. 

Pagi ini sekitar pukul 6 pagi, salah satu teman dekat saya kirim pesan, nanya kenapa saya ga sekolah hari ini. Saya jawab ga ikut tampil dulu hari ini lagi ga semangat. (Fyi, hari ini seharusnya band saya tampil di acara classmeeting sekolah, teman saya ini gitarisnya) Saya udah bilang ke teman saya ini dari minggu malam, sayangnya dia ga baca. Lalu sesuai dugaan saya dia marah sama saya. Saya bingung mau bilang maksud saya seperti di atas(quality time dirumah), nanti dibilang lebay. Jadi saya belum bisa berbuat apa-apa ke dia untuk saat ini.

Lalu sekitar pukul 7 pagi, salah satu teman dekat saya yang lain, yang juga anggota band saya telepon, tapi ga sempet keangkat. Yaudah saya kirim pesan yang isinya maksud saya seperti diatas. Seperti dugaan saya lagi, dia bilang kalau itu lebay dan dia mau saya dateng ke sekolah hari ini. Dan dia juga bilang saya egois. Intinya dia juga marah sama saya.

Saya akuin sekarang ini saya emang lagi lebay banget, yang apa-apa di pikirin, apa-apa dimasukin hati. Dan saya sadar banget kalau saya egois. Tapi apa salahnya kalau kalian(angggota band saya) ngasih saya waktu sekali aja buat memperbaiki diri saya, saya capek terus-terusan dirundingi kegalauan yang saya gatau akarnya. Saya cuman pengen bersihin beban-beban yang ada di pikiran & hati saya. Beban-beban yang saya pendam selama hampir 1 semester, yang membuat saya ga semangat ngejalanin aktivitas di sekolah, yang bikin saya jadi lebay, baper dan egois kaya gini.

 “menyudahi semester 1 dan memulai semuanya dari awal di semester 2 dengan menjalani hari-hari yang produktif, resolusi saya di akhir tahun 2015 ini”



XX
Oriza

Ps: sorry Anomali

You Might Also Like

0 comments

Like us on Facebook

Flickr Images

Subscribe